RSS

Pengertian pengertian dari system informasi manajemen


Pengertian pengertian dari system informasi manajemen


1. Mainframe
Jenis komputer besar. Sistem operasi dari komputer ini mampu menangani ratusan program aplikasi secara bersamaan. Komputer dengan sistem operasinya mampu menyimpan dan mengakses library rutin dengan kapasitas besar, kemudian juga mendukung puluhan bahasa pemrograman yang berbeda, dan bertindak mengawasi lalu lintas ketika beberapa program mencoba mengakses basis data secara bersamaan.
Karena ukuran dan kemampuan pemrosesan secara historis berkaitan, komputer besar selama ini disebut mainframe, sementara yang ukuran sedang disebut dengan minicomputer, dan komputer kecil disebut mikrokomputer. Superkomputer, sebuah kategori tambahan, mulai memiliki relevansi di luar komunitas penelitian dalam bisnis seperti telekomunikasi, yang memerlukan pemrosesan berkecepatan tinggi untuk menangani switching jaringan yang luas.
Komputer mainframe biasanya dipusatkan pada pusat data, telah lama menjadi sumber tenaga dari komputasi dunia bisnis.
Dengan berkembangnya teknologi dari waktu ke waktu, kemampuan dari mainframe inipun sedang dikejar oleh PC.



2. OPEN AND CLOSED SYSTEMS



Penerapan prinsip-prinsip ini --- sistem terbuka dan tertutup --- baik digambarkan oleh, dan tersirat dalam, pernyataan itu: Anda tidak bisa gerak abadi! Semua orang telah sepenuhnya dicuci otak dengan validitas diklaim deklarasi ini. Hal ini tidak, pada kenyataannya, pernyataan logis atau berlaku jika dibuat dalam isolasi --- artinya, tanpa konteks.

Jika perangkat kerja sistem tertutup, seperti mekanisme jarum jam atau motor listrik baterai-driven, jelas energi yang terbatas akan berjalan ke bawah dan gerak tidak dapat terus-menerus. Juga perangkat yang memerlukan pasokan energi berkelanjutan (yang lebih besar dari energi output) adalah sebuah sistem tertutup. Namun, untuk seratus tahun terakhir atau lebih penemu atau intuitif sengaja telah menciptakan sistem tertutup terlihat jelas tetapi dengan anomali tak terduga memberikan penemuan beberapa karakteristik sistem terbuka.

Dalam sistem ini terbuka sebagian energi sedang ditarik dari luar angkasa atau apa yang disebut, dalam fisika ortodoks, energi titik nol. Ruang di mana-mana memiliki jumlah besar potensial elektrostatik dan berada dalam keadaan fluks yang dinamis terus-menerus. Meskipun mengakui fisika kuantum bahwa setiap titik dalam ruang besar pasokan energi, kita dapat menambahkan bahwa, berdasarkan konektivitas dalam-ruang atau hirarkis matriks yang mendasari semua ciptaan, dibahas dalam artikel lain, setiap titik dalam ruang secara teoritis dapat menghasilkan energi tanpa batas waktu. Sumber ini dalam segala sesuatu.

Jadi jika kita berkonsentrasi pada dunia luar, yang tidak ilmu pengetahuan, dan bahkan agama-agama Barat (Allah sebagai yang terpisah dan eksternal), kita akan selalu memiliki persediaan terbatas energi (dan pribadi / ketidakberdayaan rohani), dan perangkat energi bebas yang dapat menyediakan 'abadi' gerak akan ditemukan untuk tidak tampaknya mungkin.

Sebagai jenis 'dataran' sederhana analogi, bayangkan sebuah dunia 2D yang dapat kita gambar sebagai yang ada di permukaan selembar kertas. atom membayangkan atau apapun sebagai lingkaran kecil digambar di kertas. Seorang manusia 2D pada bidang kertas melihat lingkaran ini sebagai akhir, dan karena itu ditutup. Tidak ada pembukaan lingkaran 2D dari perspektif 2D. Namun, kita melihat bahwa dari sudut pandang kita yang lebih tinggi-dimensi, yang 3D, lingkaran atau atom yang terbuka. Energi bisa mengalir ke mereka dari 'atas' karena mereka adalah cincin buka dari perspektif 3D. Demikian pula semua titik dalam ruang, atau atom, dll terbuka untuk dimensi / yang lebih tinggi batin. Semua entitas alam: atom, sel, planet, bintang, kehidupan, dll sistem-berakhir terbuka.

sistem pendidikan kami brainwashes orang dengan cara berikut. Pertama gerak terus-menerus dibuat jelas berarti energi dari apa-apa, karena semua sistem yang diajarkan dalam ilmu membutuhkan energi input lebih dari diperoleh pada output --- anda tidak bisa mendapatkan sesuatu untuk ternyata apa-apa. Oleh karena itu sistem seperti ini akan berhenti, kecuali diisi ulang. Selanjutnya, kebingungan yang dibuat antara sistem terbuka dan gerak abadi sehingga sistem terbuka yang dituduh abadi --- terlepas dari mengenali sistem terbuka dangkal dan jelas, seperti matahari, kincir angin dan kincir air sumber energi, dll Terbuka sistem, memanfaatkan vacuum' laut besar energi dari 'energi titik nol --- --- sekarang dapat ditekan, terutama karena fisika tidak benar dipahami atau setidaknya tidak diajarkan. Perhatikan bahwa fisikawan Lee, Yang dan Wu pada tahun 1957 memperoleh hadiah Nobel untuk mengungkapkan kondisi asimetris energi dipol (yang merupakan sistem terbuka dan akan mengakibatkan energi bebas), tapi ini tidak diajarkan untuk insinyur. Kombinasikan ini dengan penghapusan dari persamaan elektromagnetik Maxwell setelah kematiannya, istilah asimetris --- berpikir bahwa mereka tidak dibutuhkan!

Bisa ada sistem terbuka dan tertutup segala macam, bahkan tentang kesadaran. Dimensi ketiga adalah dalam penciptaan terus-menerus (yang bahkan didukung oleh fisika kuantum). Memang benar bahwa kita menggunakan bahan bakar (makanan) untuk tubuh, dll tapi sumber batin terus everthing dalam manifestasi setiap saat. Selama periode panjang, yang bisa menjadi cukup negatif --- kejam, serakah, egois, dan rohani --- habis sehingga kesadaran mereka praktis menjadi sistem tertutup. Pendidikan juga dapat menegakkan sistem kepercayaan yang menutup pengamatan yang biasanya akan mengungkapkan lebih banyak. Kita mungkin melihat hubungan antara pengetahuan / teknologi dan kesadaran. Selalu ada simbiosis intrinsik antara mereka.

negara Tinggi kesadaran, tingkat jiwa, dll yang tingkat fraktal, tidak akan beresonansi dengan perilaku negatif seseorang, dan out-of-fase kondisi berkembang. Ego seseorang membentuk dinding di sekitar mereka dan energi kecil bisa masuk sistem. Kami adalah termasuk pikiran dan energi astral tingkat, yang biasanya melampaui kehidupan materi, yaitu kondisi tertutup bisa eksis di luar fisik dan masuk ke astral. Makhluk-makhluk ini kini terlibat dalam sistem membusuk. Selama setara dengan waktu pakai banyak individu akhirnya akan hancur menjadi partikel dasar atau unit kesadaran dan didaur ulang ke dalam Infinite.

Masih ada kesadaran murni fundamental dalam unit-unit ini tetapi semua pola, program, kenangan yang membentuk kepribadian telah hilang. Untuk entitas gelap satu-satunya harapan, sebelum disintegrasi penuh merasuk, selain upaya rehabilitasi, adalah menjadi parasit pada bentuk kehidupan lain atau sistem terbuka. Ini adalah dasar dari kekuatan Cahaya melawan pasukan Dark.

Ilmu pengetahuan, pendidikan dan media mempromosikan sistem tertutup apapun. Orang mungkin menegaskan bahwa agama pasti mengasumsikan sistem terbuka --- dimensi atau alam luar dunia eksternal kita. Sebenarnya tidak, misalnya, agama Barat cenderung menyiratkan bahwa Tuhan adalah eksternal, dan itu (agama) tidak mengenali makna ruang dalam (yang 'dalam' yang diajarkan oleh Yesus Kristus), juga memiliki sebuah tepat pemahaman spiritualitas (yang mungkin didefinisikan sebagai fisika multidimensi ruang dalam). Sebagai titik akhir, agama akan menyerang dan mencela setiap kemajuan ilmiah dalam bidang ilmu kehidupan setelah kematian, dan sifat sejati 'Surga'. Perhatikan komentar Paus untuk fisikawan terkemuka Steven Hawkins memperingatkan dia untuk tidak pernah mengganggu pada subyek kehidupan setelah kematian sebagaimana yang daerahnya (Paus) / subjek. Kehidupan setelah kematian fisik telah berkali-kali bukti dan ilmuwan terkemuka bahkan tertentu telah membuktikan hal itu, seperti fisika Sir Willliam Crookes, didukung oleh Sir Oliver Lodge dan juga di kemudian hari diakui jenius Alex Reeves, yang memberikan kontribusi besar untuk menang Perang Dunia II dengan sistem radar, telah bukti akhirat.

teori-teori ilmiah sekarang kami didirikan, dengan disertai verifikasi matematika, adalah 'sistem tertutup'. Untuk mengevaluasi entitas seperti gaya, momentum, energi kinetik, inersia sebagai dasar, atau yang mengandung sifat penyebabnya, secara otomatis (dan sangat cerdik) pengetahuan membatasi untuk linear fenomena eksternal-dunia 3D. Semua persyaratan di atas bergantung pada massa, namun massa diukur dari properti inersia yang timbul kontekstual dari modus tertentu interaksi atau interface dengan objek (lihat artikel lainnya). Selanjutnya, energi (E) hanya diukur sebagai kerja yang dilakukan. Hal ini secara konseptual tidak termasuk waktu (t) atau 4D, yang adalah tindakan kuantum: xt E sebagai satu kesatuan. Ini adalah sifat sejati dari kuantum --- memiliki ketebalan sepanjang waktu. Catatan waktu yang tidak fundamental tetapi pengaruh perubahan energi. Selain itu, keberadaan fractals lebih rendah (dan pengetahuan) terbuka untuk fractals lebih tinggi. Ilmiah metholodoly menutup dari sistem dan hukum dalam fraktal tingkat terendah, sehingga menimbulkan gagasan palsu bahwa hukum-hukum fisika dan konstanta yang berubah.

Tidak akan tampak tiga pendekatan mungkin untuk mengekstrak / memanfaatkan energi bebas:

1) Memodifikasi teknologi saat ini untuk menarik dari kelangsungan penyediaan energi yang terus-menerus memasok semua kutub dibebankan, dipol, terminal, dll Ini bukan kondisi statis (seperti yang diajarkan) tetapi dinamis. Sebuah air terjun dari kejauhan tampak statis. Bayangkan memperlakukannya sebagai kepala statis air --- diadakan di kolom --- dan blok dari melestarikan aliran air terjun, kemudian menekan dari tekanan di bagian bawah dan membiarkan kepala air (potensial) jatuh, dan memerlukan pemompaan lagi. Ketika apa yang seharusnya dilakukan adalah dengan menggunakan aliran yang merupakan sumber abadi. Jadi partikel virtual (untuk orang awam: energi nonfisik) dikonversi menjadi energi fisik (untuk melakukan pekerjaan, memberikan daya). Quantum tindakan A (E xt), pergi ke dA / dt, atau d (Et) / dt yang memberikan energi E untuk penggunaan praktis. Hal ini menghasilkan massa ditarik biaya individu (bukan didorong) sekitar untuk melakukan pekerjaan, tetapi bebas. Kami terus mengkonversi dari A ke E, jadi mari kita gunakan itu (lihat website Dr Bearden untuk informasi banyak lagi).

2) Mengubah 3D tertutup, sistem gaya, yang beroperasi terpisah dari --- keluar dari fase dengan --- energi titik nol, dan dengan resonansi energi ini, mencapai integrasi energi dalam [waktu (mengintegrasikan) E. dt, untuk memberikan 4D Sebuah tindakan (= E xt (energi kali waktu)).] ini menjadi kondisi resonansi dengan energi batin-spatio-temporal (perangkat tuning ke dalam ruang-waktu itu sendiri). Artinya, meskipun masing-masing atom (atau hanya gelombang elektromagnetik) adalah sebuah sistem terbuka (dan resonansi), hal ini di luar umum fase dengan tetangga (non-resonan). Jadi, dengan beresonansi kelompok besar kita memiliki potensi yang lebih besar untuk konversi energi untuk bekerja E. Dalam kondisi resonansi tidak ada massa (partikel, atau bahkan objek dalam perangkat lebih maju) untuk mempertimbangkan, atau inersia, energi kinetik, atau bahkan memaksa! Langkah terakhir adalah untuk mempertahankan kondisi ini dan sekaligus mengubah energi tindakan (A) kembali untuk penggunaan praktis dari perangkat bebas-energi tertentu. Ini melibatkan operasi matematika dA / dt atau diferensiasi terhadap waktu, di mana xt E atau satu tindakan kuantum seluruh mengurangi dan menjadi energi E lagi. Salah satu harus mampu beradaptasi laser (sistem resonansi) untuk energi bebas karena energi total lebih besar daripada jumlah energi dari gelombang individu. Sistem ini kemudian melibatkan partikel individu dipol yang dibuat resonan untuk regenerasi kuantum (E ke A) sumber energi virtual-negara besar untuk dikonversi kembali ke energi praktis manusia. Dengan demikian mode ini adalah E ke A, dan kembali ke E.

3) Idealnya dan dalam sistem yang lebih maju, seperti propulsi pesawat ruang angkasa, kita tidak mengubah kembali ke sistem tertutup energi E,, ini bisa sangat tidak efisien. Kondisi energi E xt, atau tindakan kuantum, yang merupakan kondisi holistik, adalah selaras dengan energi alam semesta atau alam, yang juga holistik --- seperti planet atau pusaran tata surya, dll Disini kita memiliki E ke A tapi tidak kembali ke E. batin-ruang osilasi Skalar dapat digunakan langsung. Ini adalah sistem 4D.

Kami tidak memiliki ilmu harmonik yang sistem terbuka adalah produk alami. Masyarakat kita sendiri terstruktur dari sistem gaya tertutup---- sistem yang melibatkan keseimbangan seimbang, bukan keseimbangan holistik di mana semua aspek energi lakukan saja apa yang mereka seharusnya lakukan. Energi E tidak dipaksa untuk bertindak dengan cara tertentu seperti dalam sistem seimbang kesetimbangan Newton, melainkan mengalir dengan cara itu --- mengatakan, dalam lengkungan ruang --- alami. Elektron dan partikel baik dapat didorong melalui ruang (misalnya, elektron didorong melalui kabel oleh kekuatan tegangan) seperti dalam sistem tertutup, atau mereka dapat dibawa oleh partikel dasar (partikel virtual) atau node dari ruang-waktu / vakum titik nol fluks, sedemikian rupa resonansi bahwa pasukan dihapuskan, disertai dengan tidak adanya inersia, massa, dan energi kinetik. Ilmu didasarkan pada sistem hanya --- Newtonian mantan. (Catatan bahwa fluks vakum bukan medan gaya, bukan paticles massa unitil yang hadir, tapi di sini dalam modus di atas bahkan kehilangan massa inersia mereka, dll)

Untuk mengakhiri artikel singkat ini, kami menyebutkan bahwa bahkan sistem pendidikan kita kekurangan ini menunjukkan, bahwa semua sistem pada dasarnya terbuka, tapi dengan fokus pada kemampuan otak kiri menghasilkan tertutup berpikir - pikiran yang tidak terbuka pada ide-ide baru karena akan dengan perkembangan otak kanan --- dan akibatnya menjadi tergantung pada konteks --- bergantung pada konteks yang ada dan berputar-putar di dalam sistem tertutup-pikiran. Dengan demikian masyarakat kita, secara umum, sedang diarahkan sistem tertutup: teknologi tertutup, pikiran tertutup, dan kerangka kerja 3D tertutup atau dunia luar (tidak ada pengakuan dari energi internal penciptaan dan dimensi yang lebih tinggi).


3. Virtual System (Sistem Virtual)

Mesin virtual pada mulanya didefinisikan oleh Gerard J. Popek dan Robert P. Goldberg pada tahun 1974 sebagai sebuah duplikat yang efisien dan terisolasi dari suatu mesin asli. Pada masa sekarang ini, mesin-mesin virtual dapat mensimulasikan perangkat keras walaupun tidak ada perangkat keras aslinya sama sekali. Contoh, program yang ditulis dalam bahasa Java akan dilayani oleh Java Virtual Machine (JVM) dengan cara memberikan perintah-perintah yang dimengerti JVM yang selanjutnya akan memberikan hasil yang diharapkan. Dengan memberikan layanan seperti ini kepada program tersebut, perangkat lunak JVM ini berlaku sebagai sebuah "mesin virtual", sehingga program tidak lagi perlu untuk mengakses langsung melalui sistem operasi ataupun perangkat keras yang sangat bervariasi dan memerlukan pemrograman masing-masing secara spesifik.Mesin virtual terdiri dari dua kategori besar, dipisahkan menurut cara penggunaan dan tingkat keterhubungannya dengan mesin-mesin aslinya. Sebuah mesin virtual sistem adalah perangkat yang berupa platform sistem yang lengkap dan dapat menjalankan sebuah sistem operasi
yang lengkap pula. Sebaliknya, mesin virtual proses didesain untuk menjalankan sebuah program komputer tertentu (tunggal), yang berarti mesin virtual ini mendukung proses tertentu juga Karakteristik mendasar dari sebuah mesin virtual adalah batasan-batasan bagi perangkat lunak yang berjalan di dalam mesin tersebut, sumber daya yang dibatasi, dan tidak dapat mengakses ke luar tembok batasan dunia maya itu.

STRUKTUR CARA KERJA VIRTUAL MACHINE dasar logika dari konsep mesin virtual atau virtual machine adalah dengan menggunakan pendekatan lapisan-lapisan (layers) dari sistem komputer. Sistem komputer dibangun atas lapisan-lapisan. Urutan lapisannya mulai dari lapisan terendah sampai lapisan teratas adalah sebagai berikut:• Perangkat keras• Kernel• Sistem programKernel, yang berada pada lapisan kedua, menggunakan instruksi perangkat keras untuk menciptakan seperangkat system call yang dapat digunakan oleh komponen-komponen pada level sistem program. Sistem program kemudian dapat menggunakan system call dan perangkat keras seolah-olah pada levelyang sama. Meski sistem program berada di level tertinggi, namun program aplikasi bisa melihat segala sesuatu di bawahnya (pada tingkatan) seakan-akan mereka adalah bagian dari mesin. Pendekatan dengan lapisan-lapisan inilah yang kemudian menjadi kesimpulan logis pada konsep mesin virtual atau virtual machine (VM).



4. Online System (Sistem Online)

Online System atau Sistem Online adalah Suatu sistem yang terdiri dari berbagai perangkat yang saling terhubung satu dengan lainnya. Contohnya adalah Internet.
Saat ini, semakin banyak perusahaan dan individu yang memanfaatkan internet sebagai sarana belajar online, karena menimbang berbagai manfaat yang ditawarkan oleh pembelajaran berbasis web-internet ini. Diantarnya adalah sebagai berikut :
a.Fleksibilitas
Sistem belajar online memudahkan siapa saja untuk belajar tanpa terikat waktu dan tempat, asal terhubung internet, tanpa perlu melakukan perjalanan ke sekolah tertentu. Sumber belajar sudah dikemas secara elektronik dan tersedia untuk diakses oleh siswa melalui internet, sehingga dapat berinteraksi kapan saja dan dari mana saja. Tugas belajar dapat diserahkan kepada instruktur begitu selesai dikerjakan, tanpa harus menyesuaikan waktu bertemu dengan instruktur.
b.Jangkauan yang lebih luas
Dengan belajar online, maka siapapun bisa mengikuti kegiatan pembelajaran ini. Kesempatan belajar benar-benar terbuka lebar bagi siapa saja yang membutuhkan. Tidak heran jika kemudian AsianBrain.com, pusat pembelajaran Internet Marketing di Indonesia, memiliki ribuan murid yang tersebar di seluruh pelosok negeri bahkan luar negeri, di usianya yang masih bisa dibilang muda. Ruang dan tempat serta waktu tidak lagi menjadi hambatan. Siapa saja, di mana saja, dan kapan saja, seseorang dapat belajar.
c.Bersifat Independen

Ketika belajar online, kendali kesuksesan ada di tangan Anda. Anda bisa memilih sendiri kapan akan belajar, apa yang dipelajari. Anda bisa menanyakan masalah yang tidak Anda paham melalui instruktur atau nara sumber, dengan mengirimkan email atau ikut dialog interaktif pada waktu-waktu tertentu, atau dengan melihat hasil diskusi pada forum yang disediakan. Anda bisa belajar secara acak, menurut minat Anda.
d. Menghemat Biaya

Dengan belajar online, maka banyak biaya yang bisa dihemat. Anda tidak membutuhkan biaya transportasi, penyediaan sarana dan fasilitas fisik untuk belajar (misalnya: penyewaan ataupun penyediaan kelas, kursi, papan tulis, LCD player, OHP), dan sebagainya. Tentu saja Anda bisa tetap melakukan aktivitas rutin Anda, seperti bekerja.

f. Mempermudah penyempurnaan dan penyimpanan materi pembelajaran

Dalam perjalanannya, sistem belajar online lebih mudah untuk diperbarui. Pihak penyelenggara bisa merevisi materinya kapan saja, sehingga informasi yang disajikan selalu up to date. Begitupun dengan berbagai fasilitas yang disediakan akan terus berkembang, untuk membantu mempermudah pengembangan bahan belajar. Dengan cara ini, maka siswa akan dimudahkan untuk memahami materi pengajaran yang diberikan. Cara ini juga memungkinkan siswa untuk sumbang saran dalam hal perbaikan metode maupun kurikulum yang diajarkan. Harus ada komitmen dari instruktur yang akan memantau perkembangan kegiatan belajar peserta didiknya dan sekaligus secara teratur memotivasi peserta didiknya.

5. Real Time System (Sistem Waktu Nyata)

Pada awalnya, istilah real time digunakan dalam simulasi. Istilah real time memang lebih cenderung dipakai untuk mensimulasikan atau menggambarkan tentang waktu yang dibutuhkan suatu proses yang dijalankan di dunia maya dan dalam komputer yang disamakan dengan waktu nyata yang terpakai.
Sebuah sistem dikatakan real-time jika total kebenaran dari suatu operasi tidak hanya bergantung pada kebenaran yang logis, tetapi juga pada waktu di mana operasi itu dilakukan. Konsepsi klasik adalah bahwa dalam sebuah hard real-time atau langsung sistem real-time, penyelesaian operasi setelah tenggat waktu dianggap tidak berguna - pada akhirnya, hal ini dapat menyebabkan kegagalan kritis sistem lengkap. Soft sistem real-time di sisi lain akan mentoleransi keterlambatan tersebut, dan dapat merespons dengan penurunan kualitas layanan (misalnya, dengan menghilangkan frame sementara menampilkan video).
istilah real-time itu sendiri berasal dari penggunaannya pada awalsimulasi. Sementara penggunaan saat ini mengisyaratkan bahwa sebuah perhitungan yang 'cepat' adalah real-time, awalnya merujuk pada sebuah simulasi yang berjalan pada tingkat yang cocok bahwa proses yang sebenarnya itu simulasi. Analog komputer, khususnya, seringkali mampu mensimulasikan lebih cepat daripada waktu- nyata, situasi yang bisa saja berbahaya seperti simulasi lambat jika tidak juga diakui dan diperhitungkan.
Menurut definisi Kamus computer, real time system atau sistem waktu nyata adalah setiap sistem yang waktu terjadinya output sangat signifikan jarak antara waktu input terhadap waktu terjadinya output harus sangat kecil terhadap waktu yang diperbolehkan.
Menurut Cooling pada buku Software Design for Real Time Systems (1991): Sistem Waktu Nyata adalah sistem yang harus memprodukis respon yang tepat dalam suatu batasan waktu yang tentu. Komputer yang responnya melebihi batasan waktu ini akan memberikan performansi yang terdegradasi atau malfunction. Sebuah sistem waktu nyata membaca input dari plant dan mengirim sinyal kontrol ke plant pada waktu-waktu yang ditentukan oleh pertimbangan operasional dari plant bukan oleh sistem computer.
Menurut Bennet: real time sistem berarti sebuah program yang ketepatan operasinya tergantung pada hasil logika komputasi dan waktu suatu hasil diproduksi.

A. KONSEP DASAR REAL TIME SYSTEM
Pada awalnya, istilah real time digunakan dalam simulasi. Memang sekarang lazim dimengerti bahwa real time adalah "cepat", namun sebenarnya yang dimaksud adalah simulasi yang bisa menyamai dengan proses sebenarnya (di dunia nyata) yang sedang disimulasikan. Suatu sistem dikatakan real time jika dia tidak hanya mengutamakan ketepatan pelaksanaan instruksi/tugas, tapi juga interval waktu tugas tersebut dilakukan. Dengan kata lain, sistem real time adalah sistem yang menggunakan deadline, yaitu pekerjaan harus selesai jangka waktu tertentu. Sementara itu, sistem yang tidak real time adalah sistem dimana tidak ada deadline, walaupun tentunya respons yang cepat atau performa yang tinggi tetap diharapkan.

Ada dua model sistem real time, yaitu hard real time dan soft real time. Hard real time mewajibkan proses selesai dalam kurun waktu tertentu. Jika tidak, maka gagal. Misalnya adalah alat pacu jantung. Sistem harus bisa memacu detak jantung jika detak jantung sudah terdeteksi lemah. Sedangkan, Soft real time menerapkan adanya prioritas dalam pelaksanaan tugas dan toleransi waktu. Misalnya adalah transmisi video. Gambar bisa sampai dalam keadaan terpatah-patah, tetapi itu bisa ditolerir karena informasi yang disampaikan masih bisa dimengerti.
Hard Real Time System menjamin bahwa proses waktu nyata dapat diselesaikan dalam batas waktu yang telah ditentukan. Contoh : sistem safety-critical. Beberapa sistem waktu nyata diidentifikasi sebagai sistem safety-critical, dalam scenario ini sistem waktu nyata harus merespon kejadian dalam batas waktu yang telah ditentukan maka akn terjadi bencana. Sistem manajemen penerbangan merupakan sebuah contoh sebuah sistem waktu nyata sebagai sistem safety-critical. Soft Real Time System menyediakan prioritas untuk mendahulukan proses yang menggunakan waktu nyata dari pada proses yang tidak menggunakan waktu nyata. Contoh : Linux. Karakteristik dari sistem waktu nyata :
• Single purpose.
Tidak seperti PC, yang memiliki banyak kegunaan, sebuah sistem waktu nyata biasanya hanya memiliki satu tujuan, seperti mentransfer sebuah lagu dari komputer ke mp3 player.
• Small size.
Kebanyakan sistem waktu nyata banyak yang ada memiliki physical space yang terbatas.
• Inexpensively mass- produced. Sistem operasi waktu nyata memenuhi persyaratan waktu
yang ditentukan dengan menggunakan algoritma penjadwalan yang memberikan prioritas kepada proses waktu nyata yang memiiki penjadwalan prioritas tertinggi. Selanjutnya, penjadwals harus menjamin bahwa prioritas dari proses waktu nyata tidak lebih dari batas waktu yang ditentukan. Kedua, teknik untuk persyaratan waktu penagmalatan adalah dengan meminimalkan response time dari sebuah events seperti interupsi.
Sistem operasi waktu nyata tidak membutuhkan fitur penting (misalnya standar desktop dan sistem server pada desktop PC) karena :

• Kebanyakan sistem waktu nyata hanya melayani satu tujuan saja, sehingga tidak membutuhkan banyak fitur seperti pada desktop
• PC. Lagipula, sistem waktu nyata tertentu juga tidak memasukkan notion pada pengguna karena sistem hanya mendukung sejumlah kecil proses saja, yang sering menunggu masukkan dari peralatan perangkat keras.
• Keterbatasan space, menyebabkan sistem waktu nyata tidak dapat mendukung fitur standar desktop dan sistem server yang membutuhkan memori yang lebih banyak dan prosesor yang cepat.
• Jika sistem waktu mendukung fitur yang biasa terdapat pada standar desktop dan sistem server, maka akan sangat meningkatkan biaya dari sistem

B. KLASIFIKASI REAL TIME SYSTEM
Suatu ciri sistem waktu nyata adalah komputer yang terhubung dengan lingkungan melalui peralatan interfacing yang banyak dan computer menerima dan mengirim bervariasi sinyal..
Contoh Sistem Waktu Nyata:
• Proses pengambilan uang pada ATM .
• Proses login atau pendaftaran online .
• Proses pengenalan sidik jari pada absensi .
• Proses perekaman suara .
• Sistem pendeteksian dan alarm .
• Sistem pengiriman data transmisi (TV, Telepon) .
• Proses isi ulang pulsa .
• Sistem Waktu Nyata diklasifikasikan menjadi:
• Clock-based Task (Cyclic, periodic) .
• Event-based Task (aperiodic) .
• Interactive Systems .
• Clock-based Task Sistem Waktu Nyata yang diukur berdasarkan konstanta waktu, yaitu waktu yang diambil dari respon suatu plant terhadap perubahan input atau beban.

Konstanta waktu bisa diukur dalam satuan jam untuk proses kimia atau detik untuk sistem penerbangan. Semakin kecil konstanta waktu maka sampling rate semakin kecil. Sinkronisasi diperoleh dengan menambahkan clock pada sistem computer yang dikenal dengan real-time clock. Sinyal clock ini digunakan untuk menginterrupt operasi komputer pada waktu-waktu yang telah ditetapkan (Clock- interrupt).
• Event-Based Task
Sistem yang beraksi karena respon terhadap suatu kejadian (event). Contoh menutup katup pada saat permukaan air sudah mengenai batas penuh. Digunakan interrupt untuk memberitahukan komputer aksi yang diperlukan atau bisa juga mempergunakan pooling (komputer menanyakan (polls) pada sensor apakah perlu dilakukan aksi).
• Interactive Systems
Sistem waktu nyata yang terjadi karena adanya suatu kejadian dan waktu rata-rata dari respon kejadian ini tidak boleh melebihi waktu yang ditetapkan. Jadi merupakan gabungan antara clock-based dan event-based hanya bedanya waktu respon setiap kejadian tidak selalu sama. Misal, pengambilan uang di ATM..
• Batasan Waktu (Time Constraints).

6. Decision Support system (Sistem Pendukung Keputusan)
Abstract
Sebuah aplikasi berupa Sistem Pendukung Keputusan (Decision Support System) mulai dikembangkan pada tahun 1970. Decision Support Sistem (DSS) dengan didukung oleh sebuah sistem informasi berbasis komputer dapat membantu seseorang dalam meningkatkan kinerjanya dalam pengambilan keputusan. Seorang manajer di suatu perusahaan dapat memecahkan masalah semi struktur, dimana manajer dan komputer harus bekerja sama sebagai tim pemecah masalah dalam memecahkan masalah yang berada di area semi struktur. DSS mendayagunakan resources individu-individu secara intelek dengan kemampuan komputer untuk meningkatkan kualitas keputusan.

Definisi
Decision Support System dapat dikatakan sebagai sistem komputer yang mengolah data menjadi informasi untuk mengambil keputusan dari masalah semi-terstruktur yang spesifik.

Tujuan
Tujuan dari Decision Support System (DSS) antara lain adalah :
• membantu manajer membuat keputusan untuk memecahkan masalah semi struktur
• mendukung penilaian manajer bukan mencoba menggantikannya
• meningkatkan efektifitas pengambilan keputusan seorang manajer dari pada efisiensinya.

Tahap-tahap
Tahap-tahap dalam pengambilan keputusan antara lain adalah :
• kegiatan intelijen,
• kegiatan merancang,
• kegiatan memilih dan menelaah.

Kegiatan intelijen ini merupakan kegiatan mengamati lingkungan untuk mengetahui kondisi-kondisi yang perlu diperbaiki. Kegiatan ini merupakan tahapan dalam perkembangan cara berfikir. Untuk melakukan kegiatan intelijen ini diperlukan sebuah sistem informasi, dimana informasi yang diperlukan ini didapatkan dari kondisi internal maupun eksternal sehingga seorang manajer dapat mengambil sebuah keputusan dengan tepat.
Kegiatan merancang merupakan sebuah kegiatan untuk menemukan, mengembangkan dan menganalisis berbagai alternatif tindakan yang mungkin untuk dilakukan. Tahap perancangan ini meliputi pengembangan dan mengevaluasi serangkaian kegiatan alternatif. Pertimbangan-pertimbangan utama telah diperkenalkan oleh Simon untuk melakukan tahapan ini, apakah situasi keputusan ini terprogram atau tidak. Sedangkan kegiatan memilih dan menelaah ini digunakan untuk memilih satu rangkaian tindakan tertentu dari beberapa yang tersedia dan melakukan penilaian terhadap tindakan yang telah dipilih.

Jenis - Jenis DSS
Jenis-jenis DSS menurut tingkat kerumitan dan tingkat dukungan pemecahan masalahnya adalah sebagai berikut:
• Mengambil elemen-elemen informasi.
• Menaganalisis seluruh file.
• Menyiapkan laporan dari berbagai file.
• Memperkirakan dari akibat keputusan.
• Mengusulkan keputusan.
• Membuat keputusan.

Model
Model DSS terdiri dari:
1. Model matematika.
2. Database.
3. Perangkat lunak.

Perangkat lunak DSS sering disebut juga dengan DSS generator. DSS generator ini berisi modul-modul untuk database, model dan dialog manajemen. Modul database ini menyediakan beberapa hal, seperti: creation, interrogation dan maintenance untuk DSS database. DSS database memiliki kemampuan untuk menemukan sistem database yang telah disimpan. Sedangkan modul model digunakan untuk menyajikan kemampuan membuat, menjaga dan memanipulasi ke dalam bentuk model matematika. Model dasar ini menampilkan electronic spreadsheet. Model dialog digunakan untuk menarik perhatian para pengguna untuk berhubungan langsung antara pengguna dengan komputer dalam mencari solusi.
Penerapan DSS Dalam Suatu Instansi
Mengapa DSS digunakan dalam suatu perusahaan?
• Perusahaan beroperasi pada ekonomi yang tidak stabil.
• Perusahaan dihadapkan pada kompetisi dalam dan luar negeri yang meningkat.
• Perusahaan menghadapi peningkatan kesulitan dalam hal melacak jumlah operasi-operasi bisnis.
• Sistem komputer perusahaan tidak mendukung peningkatan tujuan perusahaan dalam hal efisiensi, profitabilitas dan mencari jalan masuk di pasar yang benar-benar menguntungkan.


Faktor Pendukung DSS
Pengambilan keputusan dipengaruhi oleh :
• Faktor teknologi
• Faktor kompleksitas struktural
• Faktor pasar internasional
• Faktor stabilitas politik
• Faktor konsumerisme
• Faktor intervensi pemerintah
• Faktor informasi yang berkaitan dengan masalah tersebut,
• Faktor gaya pengambilan keputusan dan
• Faktor kemampuan (intelegensi ,persepsi, dan falsafah) serta
• Pertimbangan pengambil keputusan. Pengambilan keputusan selalu berkaitan dengan ketidakpastian dari hasil keputusan yang diambil. Untuk mengurangi faktor ketidakpastian tersebut, keputusan membutuhkan informasi yang sahih mengenai kondisi yang telah, dan mungkin akan terjadi, kemudian mengolah informasi tersebut menjadi beberapa alternatif pemecahan masalah sebagai bahan pertimbangannya dalam memutuskan langkah yang akan dilaksanakannya, sehingga keputusan yang diambil diharapkan dapat menrberikan keuntungan yang maksimal.
• Menggunakan aplikasi Computer Base Information System (CBIS) untuk lingkungan kelompok, seperti: Electronic Meeting System (EMS) dan Group Decision Support System (GDSS). Sistem Pendukung Keputusan Kelompok (group decision support system), atau GDSS adalah suatu sistem berbasis komputer yang mendukung kelompok-kelompok orang yang terlibat dalam suatu tugas (tujuan) bersama dan yang menyediakan interface bagi suatu lingkungan yang digunakan bersama.

Disebut juga dengan Sistem waktu nyata. Sistem yang harus menghasilkan respon yang tepat dalam batas waktu yang telah ditentukan. Jika respon komputer melewati batas waktu tersebut, maka terjadi degradasi performansi atau kegagalan sistem. Sebuah Real time system adalah sistem yang kebenarannya secara logis didasarkan pada kebenaran hasil-hasil keluaran sistem dan ketepatan waktu hasil-hasil tersebut dikeluarkan. Aplikasi penggunaan sistem seperti ini adalah untuk memantau dan mengontrol peralatan seperti motor, assembly line, teleskop, atau instrumen lainnya. Peralatan telekomunikasi dan jaringan komputer biasanya juga membutuhkan pengendalian secara Real time.
Berdasarkan batasan waktu yang dimilikinya, Real time system ini dibagi atas:

1. Hard Real time
2. Soft Real time
3. Firm Real time
Komponen dari Real time system ini adalah:

1. Perangkat keras,
2. Sistem Operasi Real time,
3. Bahasa Pemrograman Real time,
4. Sistem Komunikasi.

Istilah dari decision support system telah digunakan dengan banyak cara (Alter 1980) dan menerima banyak definisi yang berbeda menurut pandangan dari sang penulis (Druzdzel dan Flynn 1999). Finlay (1994) dan lainnya mendefiniskan DSS kurang lebih sebagai sebuah sistem berbasis komputer yang membantu dalam proses pengambilan keputusan.

Turban (1995) mendefinisikan secara lebih spesifik dengan, sesuatu yang interaktif,flexible dan dapat menyesuaikan diri(adaptable) dari sistem informasi berdasarkan komputer, khususnya pengembangan untuk mendukung pemecahan masalah dari non-struktur management, untuk meningkatkan pengambilan keputusan. Dengan menggunakan data, mendukung antar muka yang mudah digunakan dan memberikan wawasan untuk sang pengambil keputusan.

DSS merupakan salah satu produk perangkat lunak yang dikembangkan secara khusus untuk membantu manajemen dalam proses pengambilan keputusan (Indrajit 2001, p.179). Sesuai namanya, tujuan digunakannya system ini adalah sebagai “second opinion” atau “information source” yang dapat dipakai sebagai bahan pertimbangan sebelum seorang manajer memutuskan kebijakan tertentu. Pendekatan yang paling sering dilakukan dalam proses perancangan sebuah DSS adalah dengan menggunakan teknik simulasi yang interaktif, sehingga selain dapat menarik minat manajer untuk menggunakannya, diharapkan system ini dapat merepresentasikan keadaaan dunia nyata atau bisnis yang sebenarnya.

Hal yang perlu ditekankan di sini adalah bahwa keberadaan DSS bukan untuk menggantikan tugas-tugas manajer, tetapi untuk menjadi sarana penunjang (tools) bagi mereka. DSS sebenarnya merupakan implementasi teori-teori pengambilan keputusan yang telah diperkenalkan oleh ilmu-ilmu seperti operation research dan management science. Hanya bedanya adalah bahwa jika dahulu untuk mencari penyelesaian masalah yang dihadapi harus dilakukan perhitungan iterasi secara manual (biasanya untuk mencari nilai minimum, maksimum, atau optimum), saat ini komputer PC telah menawarkan kemampuannya untuk menyelesaikan persoalan yang sama dalam waktu relatif singkat.

Dalam kedua bidang ilmu di atas, dikenal istilah decision modeling, decision theory, dan decision analysis yang pada hakekatnya adalah merepresentasikan permasalahan dan manajemen yang dihadapi setiap hari ke dalam bentuk kuantitatif (misalnya dalam bentuk model matematika). Contoh-contoh klasik dari persoalan dalam bidang ini adalah linear programming, game's theory, transportation problem, inventory system, decision tree, dan lain sebagainya. Dari sekian banyak problem klasik yang kerap dijumpai dalam aktivitas bisnis perusahaan sehari-hari, sebagian dapat dengan mudah disimulasikan dan diselesaikan dengan menggunakan formula atau rumus-rumus sederhana. Tetapi banyak pula masalahan yang ada sangat rumit sehingga membutuhkan kecanggihan komputer.


7. Knowladge Beased System

KBS ( knowledge-based system atau expert system) merupakan alat bantu untuk memecahkan persoalan yang mengikuti cara kerja pakar (expert). Penggabungan antara KBS dan DSS yang disebut dengan KB-DSS memberi suatu alternative baru untuk memecahkan persoalan.

Pengetahuan (knowledge): kemampuan untuk kegiatan yang efektif.
Knowledge adalah suatu pengetahuan yang dapat digunakan untuk menyimpulkan, dan menyelesaikan suatu masalah berdasarkan data yang ada. Dalam mengorganisasikan knowledge kita harus mengerti apa yang akan kita hadapi, masalah apa yang akan timbul, bagaimana cara kita memperoleh data, bagaimana urutan-urutan yang harus ditempuh dan bagaimana cara menyelesaikan masalah tersebut, dan juga bagaimana kita menyampaikannya pada user.

Knowledge Based System adalah suatu system yang menggunakan set pengetahuan (knowledge) yang dikodekan ke bahasa mesin untuk dapat menyimpulkan dan melakukan suatu tugas. Knowledge Based System digunakan untuk dapat membantu manusia dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi dengan berdasarkan atas pengetahuan yang telah diprogramkan ke system tersebut. Untuk hal inilah maka digunakan knowledge based system dalam memecahkan masalah yang berhubungan AI (Artificial Intelligent).

Knowledge representation adalah knowledge yang telah dikodekan dalam bahasa yang dapat dimengerti oleh mesin yaitu bahasa mesin. Kita perlu knowledge representation karena system kita hanya mengenal biner, oleh karena itu harus diterjemahkan dulu.

Knowledge acquisition yaitu bagaimana knowledge tersebut diperoleh, yaitu dari knowledge engineer yang berasal dari seorang expert (di bidang knowledge tersebut) atau dari buku referensi.

Definisi Expert System

Pada tahun 1956, mulai diperkenalkan istilah Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence / AI), yang kemudian ditegaskan lagi pada tahun 1961 oleh suatu tulisan Marvin Minsky dari MIT tentang "Steps towards AI". Semenjak itu istilah AI menjadi semakin populer, dan kemajuan bidang ini mencapai puncaknya dengan munculnya pengetahuan tentang Sistem Pakar.


Berbeda dengan program komputer biasa, sistem cerdas dapat digunaan untuk memecahkan masalah yang tidak terstruktur dan dimana tidak ada suatu prosedur tertentu untuk memecahkan masalah tersebut. Sedangkan definisi pengetahuan (knowledge) menurut Webster's New World Dictionary of the American Language: persepsi tentang sesuatu yang jelas dan tentu, semua yang telah dirasakan dan diterima oleh otak, serta merupakan informasi terorganisasi yang dapat diterapkan untuk penyelesaian masalah.

Penggunaan Knowledge-based expert system (sistem pakar berbasis pengetahuan) ini tidak menjamin solusi yang lebih akurat, tetapi paling tidak mampu menghasilkan keputusan-keputusan yang didasari informasi relatif lebih banyak / terstruktur. Sesuai dengan namanya, suatu "Sistem Pakar" akan sangat tergantung pada pengetahuan (
) yang didapat dari pakar yang menyumbangkan keahlian dan pengalamannya.

Biasanya suatu "sistem cerdas" dapat dibagi menjadi beberapa bagian:
(1). Basis pengetahuan (knowledge-base) : berisi pengetahuan yang spesifik mengenai domain tertentuyang mana basis pengetahuan ini dapat diperbaharui sesuai dengan tingkat kemampuan seorang expert terhadap pemecahan suatu masalah,
(2). Mesin inferensi (Inference Engine) : sustu program yang bertugas mengolah data masukan sesuai pengetahuan dalam basis pengetahuan, menurut kaidah-kaidah tertentu.
(3). Bagian kendali ( user interface) : bagian yang berkomunikasi langsung dengan pengguna (user) sistem. Ada 2 (dua) macam mesin inferensi, yaitu yang bersifat pasti (deterministik) dan kemungkinan (probabilistik).

Kelebihan dan Kekurangan Expert System

Sistem pakar sekarang banyak digunakan baik pada aplikasi bisnis maupun apikasi lainnya. Aplikasi sistem pakar di dalam pengelolaan sumberdaya alam masih relatif baru dan merupakan pendekatan alternatif yang dapat digunakan untuk penyelesaian masalah-masalah di dalam pengembangan teknologi pengelolaan sumberdaya alam.

Hal ini karena sistem pakar memberikan banyak kelebihan. Akan tetapi perlu juga diketahui bahwa seperti halnya sistem yang lainnya, selain memberikan banyak kelebihan, sistem pakar juga mempunyai beberapa kelemahan.

Kelebihan-kelebihan dari sistem pakar secara umum adalah sebagai berikut:
1. Memberikan pengambilan keputusan yang lebih baik. Karena sistem pakar memberikan jawaban yang konsisten dan logis dari waktu ke waktu. Jawaban yang diberikan logis karena alasan logiknya dapat diberikan oleh sistem pakar dalam proses konsultasi.

2. Memberikan solusi tepat waktu. Kadang kala seorang manajer membutuhkan jawaban dari pakar, tetapi pakar yang dibutuhkan tidak berada ditempat, sehingga keputusan menjadi terlambat. Dengan sistem pakar, jawaban yang dibutuhkan oleh pengambil keputusan selalu tersedia setiap saat dibutuhkan.

3. Menyimpan pengetahuan di organisasi. Pengetahuan pakar merupakan hal yang penting dan kadang kala pengetahuan iniakan hilang jika pakar keluar atau telah pensiun dari perusahaan. Dengan sistem pakar, pengetahuan dari pakar dapat disimpan di sistem pakar dan tersedia terus selama dibutuhkan.

Kekurangan-kekurangan dari sistem pakar adalah sebagai berikut:

1. Sistem pakar hanya dapat menangani pengetahuan yang konsisten. Sistem pakar dirancang dengan aturan-aturan yang hasilnya sudah pasti dan konsisten sesuai dengan alur di diagram pohonnya. Untuk pengetahuan yang cepat berubah-rubah dari waktu ke waktu, maka knowledge base di sistem pakar harus selalu diubah, yang tentu cukup merepotkan.

2. Sistem pakar tidak dapat menangani hal yang bersifat judgement. Sistem pakar memberikan hasil yang pasti, sehingga keputusan akhir pengambilan keputusan jika melibatkan kebijaksaaan dan institusi masih tetap di tangan manajemen.

3. Format knowledge base sistem pakar terbatas. Knowledge base pada sistem pakar berisi aturan-aturan (rules) yang ditulis dalam bentuk statemen if-then.

Pengembangan sistem pakar melibatkan 4 (empat) pihak yaitu analis sistem, knowledge engineer, pakar dan pemakai sistem (users).

8. Information Decision System


Bisnis professionalsGood keputusan bisnis memerlukan informasi yang baik. Tujuan dari sistem informasi adalah untuk memberikan manajemen dengan informasi yang penting untuk pengambilan keputusan, dan membantu dalam menginterpretasikan informasi tersebut.

Jika Anda tertarik menggunakan teknologi informasi dan Internet untuk memecahkan masalah bisnis dan dalam merancang solusi yang baru dan lebih efisien, maka anda harus mempertimbangkan utama dalam sistem informasi. Yang utama adalah dimaksudkan untuk mempersiapkan Anda untuk pekerjaan pertama Anda dalam sistem informasi, yang biasanya sebagai seorang analis sistem. Dalam pekerjaan itu, Anda akan mempelajari masalah, solusi merancang dan menerapkan solusi yang menggunakan teknologi informasi. Utama juga akan mempersiapkan Anda untuk pertumbuhan lanjutan sebagai manajer dalam sistem informasi.


9. information processing system


Prosesor informasi atau sistem informasi pengolahan, seperti namanya, adalah sebuah sistem (baik itu listrik, mekanik atau biologis) yang mengambil informasi (urutan negara disebutkan) dalam satu bentuk dan proses (transformasi) ke dalam bentuk lain, misalnya statistik, dengan proses algoritmik.

Sistem pengolahan informasi terdiri dari empat bagian dasar, atau sub-sistem:

* Input
* Prosesor
* Penyimpanan
* Output

Sebuah benda dapat dianggap sebagai pengolah informasi jika menerima informasi dari obyek lain dan dalam beberapa perubahan cara yang informasi sebelum mengirimnya. Istilah ini didefinisikan secara luas dapat digunakan untuk menggambarkan setiap perubahan yang terjadi di alam semesta. Sebagai contoh, sebuah batu jatuh dapat dianggap sebagai pengolah informasi karena fakta diamati sebagai berikut:

Pertama, informasi dalam bentuk gaya gravitasi dari bumi berfungsi sebagai input terhadap sistem yang kita sebut batu. Pada suatu saat tertentu batu itu adalah jarak tertentu dari permukaan bumi bepergian pada kecepatan tertentu. Baik jarak dan properti kecepatan juga bentuk informasi yang untuk yang instan hanya dapat dianggap "disimpan" di batu.

Dalam Detik berikutnya, jarak batu dari bumi telah berubah karena gerak di bawah pengaruh gravitasi bumi. Setiap kali sifat-sifat suatu objek proses perubahan telah terjadi yang berarti bahwa prosesor dari beberapa jenis sedang bekerja. Selain itu, posisi baru batu dan peningkatan kecepatan diamati oleh kita sebagai jatuh. Properti ini perubahan batuan adalah "output." Nya

Dapat dikatakan bahwa [kata musang] dalam contoh ini baik batu dan bumi adalah sistem pengolahan informasi yang diamati karena kedua obyek mengubah sifat satu sama lain dari waktu ke waktu. Jika informasi tidak diproses tidak ada perubahan akan terjadi sama sekali.

10. strategic planning system

Sebuah Sistem Perencanaan Strategis mempertimbangkan sejumlah besar variabel seperti:
Sebuah analisis pasar
Kekuatan dan kelemahan bisnis Anda
Produk dan jasa yang Anda tawarkan
Sumber daya yang tersedia
Tujuan, sasaran dan ukuran yang sudah didirikan untuk bisnis Anda, dll

"Sistem" maka menunjukkan Anda bagaimana untuk mengembangkan suatu strategi dan rencana aksi - dan untuk mengatur mereka sedemikian rupa sehingga sangat meningkatkan peluang Anda untuk memiliki bisnis, berkelanjutan jangka panjang menguntungkan.

Pada tingkat yang paling dasar, strategi memiliki empat komponen sederhana:
I. Mengetahui dimana anda ingin berakhir
II. Mengetahui apa yang harus dimasukkan energi Anda terhadap
III. Mengetahui metodologi penerapan energi Anda
IV. Mengetahui parameter untuk akhir permainan tak terelakkan

Setiap sistem strategis yang tidak berhubungan dengan keempat elemen ini kurang, dan tidak akan mengarah kepada kesuksesan yang berkelanjutan.

Kegiatan utama dalam sistem perencanaan yang baik strategis meliputi:

Analisis Strategis - Biasanya termasuk melakukan semacam scan, atau review, lingkungan bisnis Anda - dan melakukan itu secara berkelanjutan.
Setting Strategis Arah - Datang ke kesimpulan tentang apa yang harus Anda lakukan sebagai hasil dari isu utama dan peluang yang dihadapi bisnis Anda. Kesimpulan ini mencakup keseluruhan apa prestasi yang ingin anda capai, bagaimana Anda akan mengukur kemajuan, dan metode tingkat tinggi yang akan Anda gunakan untuk mencapai prestasi.


1 Responses to "Pengertian pengertian dari system informasi manajemen"
andry yudha prawira mengatakan...

based on the expert system article, the research could be a reference link below

http://repository.gunadarma.ac.id:8000/669/1/B-45.pdf
thank you


15 Juni 2012 20.31

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Return to top of page Copyright © 2010 | Flash News Converted into Blogger Template by HackTutors